Data Terbaru, Korban Tewas Tsunami Selat Sunda Capai 281 Orang dan 1.016 Luka-Luka

0
175

Banten, lpkan- Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyebut jumlah korban tewas akibat tsunami Selat Sunda mencapai 281 orang. Sementara, 1.016 lainnya mengalami luka-luka, dan 57 orang masih dinyatakan hilang.

“Data sementara yang berhasil dihimpun Posko BNPB hingga Senin (24/12) pukul 07.00 WIB, tercatat 281 orang meninggal dunia, 1.016 orang luka-luka, 57 orang hilang dan 11.687 orang mengungsi. Kerusakan fisik meliputi 611 unit rumah rusak, 69 unit hotel-vila rusak, 60 warung-toko rusak, dan 420 perahu-kapal rusak,” ungkap Kepal Pusat Data, Informasi, dan Humas BNPB SUtopo Purwo Nugroho, lewat keterangan tertulisnya, Senin (24/12).

Korban dan kerusakan tsunami Selat Sunda ini terdapat di lima kabupaten yakni Pandeglang, Serang (Provinsi Banten); serta Lampung Selatan, Tanggamus, dan Pesawaran (Provinsi Lampung).

Sementara itu, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) menetapkan status Gunung Anak Krakatau pada Senin dini hari berada pada Waspada (Level II) dengan rekomendasi masyarakat dan wisatawan tidak diperbolehkan mendekat dalam radius dua kilometer dari kawah.

Selama periode pengamatan 23 Desember 2018, pukul 00.00 WIB sampai dengan 24.00 WIB, visual gunung terlihat jelas hingga kabut dengan skala 0-III. Gunung Anak Krakatau juga mengalami kegempaan tremor atau getaran terus dengan amplitudo 10-58, dominan 25 mm.

Diduga akibat erupsi gunung api di dalam laut ini pada Sabtu (22/12) malam menjadi pemicu tsunami di Selat Sunda karena material yang berguguran ke laut.(ipk/*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here